Monday, May 23, 2011

Serapah Baju Zirah/Baju Besi

Kategori: Kependekaran
Tujuan: Menahan serangan musuh/ apabila terkena serangan musuh, badan tidak merasa sakit yang keterlaluan


Versi Pertama:

Tuhan aku Allah lindung   (sambil membuat gaya menyarung baju pada lengan kanan)
Nabi aku Muhammad lindung  (sambil membuat gaya menyarung baju pada lengan kiri)
Aku berlindung dengan kalimah (sambil membuat gaya menyarung baju keseluruhan pada badan)
La illaha illallah (sambil membuat gaya mengikat sabuk/bengkung)

Sekali imbas melihat ayat pertama serapah ini, sudah semestinya kita bertuhankan Allah yang Maha Esa, tuhan mana pula yang Allah nak lindung. Namun jika dikaji semula mungkin sepatutnya bacaannya seperti ini, "Tuhan aku Allah, lindung". Lindung di akhir ayat itulah yang menjadi doa kepada Allah yang diringkaskan dari erti kata "Ya Allah lindungilah aku". Hal yang sama mentafsirkan ayat yang kedua yang mana masih lagi doa tersebut dipanjatkan kepada Illahi. Maka apabila serapah ini dibaca dengan laju, sudah tentulah bunyi ayatnya akan menjadi pelik.

Versi kedua:

Nasrum minallah (sambil membuat gaya menyarung baju pada lengan kanan)
Wafatul qorib (sambil membuat gaya menyarung baju pada lengan kiri)
wabashiril mukminin (sambil membuat gaya menyarung baju keseluruhan pada badan dan mengikat bengkung)

Beza versi kedua ini adalah versi kedua adalah terdiri daripada petikan-petikan ayat Al Quran yang membawa maksud, "Pertolongan Allah, dan kemenangan itu hampir, dan berita kemenangan/gembira kepada orang mukminin."

Ada pihak yang akan mempertikaikan bahawa ayat Al Quran tidak boleh dipotong sebahagian dan dicantum dengan ayat yang lain. RB tidak dapat memberi komen mengenai pernyataan ini kerana RB tidak belajar menghukum. Sesungguhnya hukuman itu ketentuan Allah.

RB hanya dapat memberi gambaran ini: benar pendekar zaman dahulu apabila hendak pergi berperang mereka akan membuat persiapan dari segi jasmani dan rohani. Mereka akan mengaji Al Quran, bersolat sunat, berzikir dan barulah pergi berperang. Namun adakalanya serangan daripada musuh itu datang mengejut tidak dijangka. Dalam keadaan terdesak ini, apa yang terlintas difikiran para pendekar, itulah yang didoakan. Dan hasil daripada pengalaman pendekar-pendekar silam yang melalui pengalaman tersebut, doa ini mereka dapati makbul. Maka diajarkanlah kepada yang ingi belajar.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment